Revolusi Industri Ancam Keberadaan Perguruan Tinggi





Direktur Jenderal Sumber Daya Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Pendidikan Tinggi Kemenristekdikti, Ali Ghufron Mukti menyampaikan orasi ilmiah saat Dies Natalis UNY ke 54 di auditorium kampus setempat, Senin (21/5/2018)

SEMBADA.ID -Arus globalisasi sudah tidak terbendung masuk ke Indonesia. Disertai dengan perkembangan  teknologi yang semakin canggih, dunia kini memasuki era revolusi industri 4.0, yakni  menekankan pada pola digital  atau dikenal dengan fenomena disruptive innovation. Hal ini menyebabkan terjadinya perubahan mendasar industri,  strategi bisnis dan terciptanya pasar baru. Termasuk di dunia pendidikan.  Sebab dengan adanya perubahan tersebut, juga akan berubah jenis pekerjaaan dan peran sumber daya manusia (SDM).

Khusus di duna pendidikan, dengan adanya disrupsi ini.  bukan hanya akan mengubah proses belajar mengajar namun juga  soal peran, strategi, orientasi dan  tata-kelola perguruan tinggi.

“Karena itu, perguruang tinggi  harus responsif dengan adanya perubahan ini. Termasuk UNY  juga harus berubah dan responsive terhadap perubahan IPTEK yang sangat cepat tersebut,” kata Direktur Jenderal Sumber Daya Ilmu Pengetahuan, Teknologi Dan Pendidikan Tinggi Kemenristekdikti, Ali Ghufron Mukti menyampaikan orasi ilmiah saat Dies Natalis UNY ke 54 di auditorium kampus setempat, Senin (21/5/2018)

Ali Ghufron menegaskan perguruan tinggi (PT)  yang tidak bisa responsif dan melakukan perubahan selain akan ketinggalan, juga bisa mengancam keberadaannya. Untuk itu, jalan satu-satunya yaitu dengan merespon dan melakuka perubahan serta antisipasi.

“Dies merupakan momentum untuk perubahan ini, Perguruan tinggi ranking atas dunia sudah mulai melakukan perubahan itu” tandasnya.

Ali Ghufron mencontohkan  Massachusetts Institute of Technology (MIT) yang merupakan PT Teknik ranking atas dunia, sudah menawarkan inovasi sistem pendidik berkelanjutan MOOCs (Massive Online Open Course) dengan standar kualitas kurikulum, modul dan proses pembelajaran atau  platform pembelajaran canggih seperti edX dan Start-up Cousera dan Udacity.

Dalam hal ini yang menarik kursus berkualitas tersebut gratis. Sekarang ini  yang merupakan pengembangan  SPADA ( SistemPembelajaran Daring Indonesia) yang sudah menyediakan 1268 modul dan 51 PT.  Kemudian disempurnakan dengan IdRen (Indonesia Research and Education Network) yang sudah ada partisipasi  80 PT, baik PTN atau PT swasta di Indonesia.

“Kemenristekdikti  sekarang sedang mengembangkan apa yang disebut Cyber Institute of Indonesia,” jelasnya.


Rektor UNY Sutrisna Wibawa menyatakan UNY siap menaklukkan era disrupsi dan revolusi industri 4.0 dengan berinovasi.   Yaitu  dengan cara melakukan pekerjaan dengan cara baru yang lebih efisien, efektif dengan mempertimbangkan skala prioritas/

“Berinovasi merupakan pilihan atau choices,  bukan semata karena kepatuhan atau compliance.  Oleh karena itu segenap pimpinan UNY menerapkan  pendekatan kepemimpinan transformatif, kolegial dan partisipatif untuk memajukan universitas,” paparnya.


Gubernur DIY Hamengkubowono (HB) X  menegaskan bahwa perguruan tinggi berperan strategis dalam konteks pembangunan kapasitas dan peningkatan keahlian, kompetensi profesional dan kemahiran teknikal.  Bangsa yang mempunyai banyak manusia terdidik, berpengetahuan dan menguasai teknologi pasti memiliki daya saing kuat dalam kompetisi global.

Perguruan tinggi diharapkan dapat menjadi tulang punggung utama transformasi sosial dan peningkatan daya saing bangsa dengan membentuk manusia yang menguasai ilmu pengetahuan, teknologi dan seni.

“Pendidikan di DIY telah menjadi salah satu pilar selain pariwisata dan budaya. Ketiga pilar ini menjadi prioritas pembangunan Pemda DIY, untuk itu perguruan tinggi harus berperan guna mendukung pelaksanaan otonomi daerah,”  kata HBX  yang dalam sambutan tertulis yang dibacakan wakil gubenur DIY Paku Alam (PA) X. 
(sindonews)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to " Revolusi Industri Ancam Keberadaan Perguruan Tinggi"

Posting Komentar